Wiranto akomodir pengurus lama PBSI dalam kepengurusannya

Ketua Umum PP PBSI Wiranto. (Foto /Yudhi Mahatma)
JAKARTA-(TribunOlahraga.com)
Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Bulu tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) Wiranto mengakomodir beberapa pengurus lama dalam kepengurusan baru dan selanjutnya akan menjalankan program yang telah ditetapkan pada masa jabatan 2016-2020.

Menurut Wiranto di Jakarta, Minggu, pihaknya tetap mengakomodir beberapa pengurus lama saat kepemimpinan Gita Wiryawan, demi ada kesinambungan dalam menjalankan program-program.

“Kami akui banyak program dikepengurusan lama yang harus diterusnya. Makanya kami juga melibatkan pengurus lama pada kepengurusan baru. Ini untuk kesinambungan antara yang lama dengan yang baru,” kata Wiranto disela pengumuman kepengurusan PBSI 2016-2020.

Pengurus lama yang kembali menjadi tulang punggung PP PBSI di antaranya adalah Achmad Budiharto yang saat ini menjabat sebagai sekjen, Kasubid Pengembangan Prestasi dan Sport Science Basri Yusuf, Bidang Dana dan Usaha Yoppy Rosimin hingga Ricky Soebagja yang saat ini menjadi kasubid humas dan media.

Selain itu, pada kepengurusan dibawah pria yang saat ini menjadi Menkopolhukam ini juga hadir muka-muka baru meski sebelumnya sudah berkecimpung di dunia bulu tangkis seperti mantan pemain nasional Taufik Hidayat yang menjadi staf ahli binpres hingga bidang keabsahan dan implementasi PBSI Rachmat Setiyawan.

Tidak hanya itu, pada PP PBSI saat ini juga ada posisi ketua harian. Untuk posisi ini, Wiranto menunjuk Alex Tirta yang pada kepengurusan periode ini juga menjadi wakil ketua umum satu.

“Kepengurusan baru ini kami persiapkan selama satu bulan. Kami juga mengakomodir semua unsur yang mempunyai potensi. Sudah jelas, sasaran kami adalah untuk meraih prestasi yang terhormat. Bagi yang belum tertampung dalam kepengurusan, kami harapkan tetap bisa memberikan dukungan,” kata Wiranto menegaskan.

Dengan terbentuknya kepengurusan baru, pihaknya bersama dengan jajaran pengurus akan secepatnya bekerja. Apalagi tantangan yang dihadapi cukup berat yaitu mengembalikan kejayaan bulu tangkis Indonesia di kancah internasional.

“Kami tidak mungkin bekerja sendiri. Butuh dukungan dari banyak pihak. Makanya kami mohon doa restu agar kejayaan prestasi bulu tangkis Indonesia bisa kembali,” kata Wiranto.

Wiranto juga menegaskan, siapa saja pengurus diharapkan bekerja secara profesional. Jika diperjalanannya tidak mampu melaksanakan tugas, pihaknya meminta kepada pengurus itu untuk mengundurkan diri dan selanjutkan diganti dengan pihak yang lebih kompeten.

“Pengurus itu harus tahu dan mencintai bulu tangkis. Kami tidak ingin pengurus hanya iseng,” kata pria yang juga mantan Panglima TNI itu. TOR-08

TINGGALKAN KOMENTAR