JAKARTA-(TribunOlahraga.com)

Cabang Olahraga E-Sport Indonesia menargetkan 2 medali emas, 2 perak dan 2 perunggu dari enam nomor yang dipertandingkan di SEA Games Filipina 2019, mendatang.

Hal itu dikatakan Ketua Umum Asosiasi Olahraga E-Sport Indonesia (AOEI), Edi Lim saat menghadiri Simposium E-Sport yang diselenggarakan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat, Kamis (3/10/2019) di kantor KONI Pusat Senayan Jakarta.

Dijelaskan, AOEI baru berdiri lima bulan dan diresmikan Kementerian
Komunikasi dan Informanika Indonesia.”Perkembangan E-Sport di Indonesia dimulai dari tahun 1999 dan semakin pesat, terbukti tahun 2003 Indonesia disegani di Asia bersama China,” ungkap Edi Lim.

Sementara Ketua Umum KONI Pusat Letjen TNI (Purn) Marciano Norman menghimbau agar olahraga E-Sport di Indonesia lebih disosialisasikan lagi, sehingga masyarakat awam dapat memahami olahraga E-Sport.

Marciano berharap eSport semakin berkembang pesat di Indonesia ke depannya. “Dengan pemahaman penuh masyarakat Indonesia lebih luas, saya yakin E-Sport akan berkembang lebih pesat”, sebut Marciano. Dalam mewadahi kebutuhan eSport, Marciano harapkan adanya pengurus besar eSport Indonesia yang menjangkau hingga daerah.

Simposium yang digelar sehari tersebut diikuti kalangan industri pendukung olahraga E-Sport, Ketua Umum Asosiasi Video Games, Ketua Umum Games Indonesia, dan orangtua pelaku komunitas olahraga E- Sport.

Pada kesempatan tersebut Ketua Umum KONI Pusat didampingi Sekjen memberikan penghargaan kepada atlet E-Sport Indonesia yang berhasil meraih Juara Dunia yang berlangsung di Rusia, 25-26 Mei 2019.TOR-08

TINGGALKAN KOMENTAR