JAKARTA-(TribunOlahraga.com)

SETELAH disemayamkan di Istana Kepresidenan Casa Rosada, jenazah legenda sepakbola dunia, Diego Maradona dimakamkan di Bella Vista Cementery, waktu setempat. 

Ribuan fans sebelumnya melewati peti mati Maradona di dalam istana untuk memberikan penghormatan terakhir mereka. Pada Kamis sore, peti mati itu dibawa dengan mobil jenazah dalam perjalanan ke pemakaman di pinggiran kota.

Kematian Maradona pada usia 60 pada Rabu, menyusul serangan jantung, telah memicu duka di seluruh dunia dan perayaan bintang olahraga sejati, yang jenius di lapangan sepakbola tetapi menjalani kehidupan yang dirusak oleh perjuangan dengan kecanduan narkoba.

Di Italia, kerumunan orang mengikat ratusan syal biru dan putih ke pagar di luar bekas klubnya Napoli, sementara di Prancis, halaman depan koran olahraga L’Equipe berbunyi: ‘Tuhan Sepakbola Sudah Tiada’.

Di Argentina, tiga hari berkabung nasional diadakan untuk pemain yang membawa negara itu meraih kemenangan Piala Dunia 1986 dan dipuja dengan status kultus. Puluhan ribu orang turun ke jalan, tidak semuanya mengenakan topeng, meski khawatir akan pandemi Covid-19, meninggalkan bunga dan pesan di rumah masa kecilnya.

“Maradona bagi saya adalah hal terbesar yang terjadi pada saya dalam hidup. Saya mencintainya sama seperti ayah saya dan itu seperti orang tua saya meninggal, “kata Cristian Montelli, 22, seorang pendukung mantan klub bintang Boca Juniors dengan air mata berlinang setelah dia melewati peti mati.

“Jika saya mati muda, semoga di atas saya bisa bermain bola dan menonton pertandingan Boca bersamanya,” tambah Montelli, yang memiliki tato wajah Maradona di kakinya.

Pada siang hari, jenazah Maradona dibaringkan di peti mati kayu di istana Kepresidenan Casa Rosada di pusat Plaza de Mayo. Itu ditutupi dengan bendera nasional biru dan putih dan kaos sepak bola Argentina dengan nomor 10 yang merupakan bagian dari julukannya “D10S” – permainan “dios”, kata Spanyol untuk Tuhan.

Dimulai saat fajar pada hari Kamis, ribuan penggemar telah membentuk garis mengular yang diperkirakan sepanjang lebih dari satu mil (1,6 km) melalui jalan-jalan di Buenos Aires dekat alun-alun, setelah malam berkabung dan mengenang.

Penggemar yang masuk ke dalam istana – banyak yang terlewat – melemparkan kaos sepak bola, bunga, dan barang-barang lainnya ke arah peti mati.

“Ia adalah seseorang yang menyentuh langit dengan tangannya tetapi tidak pernah mengangkat kakinya dari tanah,” kata Presiden Alberto Fernandez. Ia mengunjungi peti mati pada Kamis.

Keluarga sang bintang berencana untuk mengadakan pemakaman pada Kamis malam di pemakaman Bella Vista di pinggiran Buenos Aires di mana orang tuanya juga dimakamkan, meskipun sumber mengatakan pemakaman itu dapat ditunda hingga Jumat pagi.

Ketika pihak berwenang mulai menutup akses ke alun-alun pada Kamis sore, bentrokan terjadi, dengan polisi menggunakan peluru karet dan meriam air untuk membubarkan kerumunan yang semakin sulit diatur.

Di Napoli, sementara itu, para penggemar meletakkan bunga, gambar anak-anak, lilin, dan bahkan sebotol anggur di tempat suci sementara yang berkembang pesat.

Para olahragawan dan pemimpin dunia, termasuk Paus Fransiskus kelahiran Argentina, telah memberikan penghormatan mereka sendiri.

Surat kabar di seluruh dunia memuat fotonya di sampul depan dan memainkan nama panggilannya untuk mengatakan “Adios” – selamat tinggal.

“Diego milik rakyat, Diego milik Argentina, Diego milik negara,” kata Dario Lozano, menunggu dalam antrean untuk melihat peti mati.

Dicintai di tanah airnya setelah memimpin Argentina meraih kejayaan Piala Dunia pada 1986 dan dipuja di Italia karena membawa Napoli meraih dua gelar Serie A, Maradona adalah pemain berbakat unik yang bangkit dari jalanan keras Buenos Aires untuk mencapai puncak olahraganya.

Piala Dunia 1986 termasuk pertandingan perempat final melawan Inggris di mana Maradona mencetak dua gol paling terkenal di turnamen tersebut – gol terlarang “Tangan Tuhan” dan satu gol yang mengikuti gerakan menggiring bola yang luar biasa.

Maradona juga berjuang melawan berbagai masalah kesehatan selama bertahun-tahun akibat kecanduannya. Awal bulan ini, dia dirawat di rumah sakit karena gejala termasuk anemia dan dehidrasi dan menjalani operasi darurat untuk hematoma subdural – gumpalan darah di otak.

Pada Kamis, pengacara Maradona, Matías Morla, mengatakan dia akan meminta penyelidikan penuh atas keadaan kematian tersebut, dan mengkritik apa yang dia katakan sebagai tanggapan lambat oleh layanan darurat.

Di Italia, Massimo Vignati, pemilik museum Maradona di Napoli, mengatakan pemain itu hampir seperti keluarga.

“Ibu saya adalah ibu Neapolitan dari Maradona. Dia adalah saudara kedua belas kami, ”katanya kepada Reuters di sekitar memorabilia saya tentang pemain itu. “Kita harus mengingatnya dengan senyumnya seperti biasa. Ia melakukan dribel terakhirnya dan meninggalkan kami tiba-tiba. ” TOR-03

TINGGALKAN KOMENTAR